Sintang

Banner
Banner

Tim Saber Pungli Polda Kalsel OTT Di Dinas Penanaman Modal Banjar

Komentar (0)

25 Juli 2017, 22:23:16 WIB oleh Admin | dilihat: 119 kali

Print
Tim Saber Pungli Polda Kalsel OTT Di Dinas Penanaman Modal Banjar

MARTAPURA, (Kalimantan-News) - Tim sapu bersih pungutan liar Kepolisian Daerah Kalimantan Selatan, melakukan operasi tangkap tangan (OTT) dugaan pungutan liar di Dinas Penanaman Modal Perizinan Terpadu Satu Pintu Kabupaten Banjar.

Kepala Bidang Pengaduan Dinas PMPTSP Banjar Ahmad Bahgiawan di Kota Martapura, Senin mengatakan, sejumlah petugas tim Saber Pungli Polda Kalsel memang terlihat di kantornya.

"Saya sempat masuk kantor dan mau melihat-lihat apa yang dilakukan tim Saber tetapi tidak dibolehkan jadi tidak banyak mengetahui apa yang terjadi di lantai atas," ujarnya.

Ia mengatakan, petugas membawa empat orang pegawai di kantor yang terletak di Jalan Jenderal Ahmad Yani km 40 Kota Martapura yakni Kepala Bidang Perizinan berinisial AM dan tiga stafnya.

Selain itu, petugas juga membawa sejumlah dokumen termasuk uang tunai jutaan rupiah yang diduga uang pungli yang siap diserahkan kepada aparatur sipil negara di dinas itu.

"Ada empat orang yang dibawa oleh petugas tim Saber Pungli. Kami berharap kejadian ini hanya kesalahan prosedur dan bukan pungli sehingga tidak ada yang diproses hukum," ucapnya.

Sementara itu, OTT yang dilakukan tim Saber Pungli Polda Kalsel berawal dari permohonan perizinan usaha dagang penggilingan padi yang disampaikan warga Banua Hanyar, Martapura Timur.

Menurut warga bernama Midi sebagai pemohon, dirinya sudah menyampaikan permohonan izin gangguan (HO) tetapi belum selesai padahal sudah cukup lama diserahkan ke petugas dinas itu.

"Saya cek ke dinas dan disebutkan izinnya belum selesai. Kemudian saya mendapat informasi, kalau ingin cepat selesai setor uang Rp3,85 juta dan saat uang diserahkan tim datang," ujarnya.

Kasus dugaan pungli dan operasi tangkap tangan itu masih terus diselidiki Polda Kalsel dan diperoleh informasi akan ada penjelasan lebih lanjut dalam waktu dekat terkait penanganannya. (*)


Sumber: http://www.antaranews.com

Komentar (0)

Beri Komentar

Belum ada komentar, silahkan jadi yang pertama

Beri Komentar




Security Number