Sintang

Banner
Banner

Hadapi Industry 4.0, RI-Tiongkok Tingkatkan Kompetensi SDM

Komentar (1)

15 Mei 2017, 13:46:12 WIB oleh Admin | dilihat: 26 kali

Print

JAKARTA, (Kalimantan-News) - Indonesia dan Tiongkok menjalin kerja sama di bidang peningkatan kompetensi sumber daya manusia (SDM) industri dalam menghadapi tantangan revolusi industri keempat.

Kesepakatan ini akan tertuang dalam penandatanganan Letter of Intent (LOI) antara Kementerian Perindustrian RI dengan Tsinghua University tentang Pemberdayaan Manusia pada Inovasi dan Kepemimpinan Kewirausahaan untuk Industry 4.0.

“Pengetahuan dan penguasaan revolusi industri 4.0 sangat krusial bagi industri dengan kombinasi Artificial Intelligence, Big Data, Cloud Computing, Internet of Things, Robotics, dan 3D Printing,” kata Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto lewat siaran pers di Jakarta, Minggu.

Airlangga menyampaikan hal tersebut ketika melakukan kunjungan kerja ke Tsinghua University di Beijing, Tiongkok, Sabtu (13/5) waktu setempat.

Pada kesempatan tersebut, Menperin didampingi Plt. Sekjen Kemenperin Haris Munandar serta Dirjen Ketahanan dan Pengembangan Akses Industri Internasional (KPAII) Harjanto.

Rombongan Menperin diterima oleh Vice President Tsinghua University Prof. Yang Bin beserta jajarannya. Kunjungan ini bagian dari pelaksanaan Belt and Road Forum International Cooperation yang dilaksanakan di Beijing, tanggal 14-15 Mei 2017.

Menurut Airlangga, keunggulan implementasi Industry 4.0 antara lain mampu meningkatkan daya saing, produktivitas, pendapatan, dan optimalisasi proses di industri manufaktur.

Untuk itu, salah satu inisiasi yang telah dilakukan oleh Kementerian Perindustrian dalam rangka menghadapi Industry 4.0 adalah dengan menyiapkan tenaga kerja terampil yang siap pakai di dunia industri.

“Tsinghua University merupakan salah satu universitas terbaik di Tiongkok dengan reputasi dan metode pegajaran yang terintegrasi, yang telah melahirkan banyak tokoh nasional seperti Presiden Tiongkok, Xi Jinping,” paparnya.

Dengan kerja sama yang akan dilakukan, Airlangga berharap metode pembelajaran yang digunakan oleh Tsinghua University dapat diterapkan di Indonesia.

“Kerja sama tersebut akan dimulai dengan membangun kemitraan dengan lembaga pendidikan yang ada dibawah pembinaan Kemenperin, seperti Akademi Pimpinan Perusahaan (APP), Pusdiklat Industri, serta Bali Creative Industry Center (BCIC),” sebutnya.

Pada kunjungan tersebut, Airlangga sempat meninjau Tsinghua X-Lab and Tsinghua i-Center sebagai lembaga inovasi dan inkubasi di Tsinghua University, yang memiliki sistem pendidian terpadu antara ilmu akademi dan praktik industri atau disebut dual system.

Secara khusus, Airlangga menyampaikan apresiasi terhadap program yang dilakukan oleh Tsinghua i-Center dengan mengkombinasikan innovation, internationalism, inter-disciplinary dan integration sebagai modal utama pendidikan.

“Sistem pendidikan tersebut dapat diadopsi pada pelaksanaan program vokasi industri yang dicanangkan oleh Kemenperin,” pungkasnya.

Investasi Rp99 T

Di tempat terpisah, Menperin bersama Menteri Koordinator Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan hadir dalam acara penandatanganan MoU antara Indonesia Best & Grow Investment Group dengan Shenzhen Qixin Construction Group Co.Ltd di Beijing, Tiongkok, Sabtu, (13/5).

Kerja sama strategis ini untuk pengembangan kawasan industri terpadu, Golden Integrated Industrial Port Estate (GIIPE) di Medan, Sumatera Utara dengan perkiraan nilai proyek sebesar USD7,4 miliar atau setara Rp99 triliun.

Menurut Luhut, investor tidak perlu takut dalam berinvestasi di Indonesia, karena berbagai peraturan yang menghambat sudah dihapuskan. Pemerintah Indonesia juga menyambut baik adanya kawasan industri GIIPE dan akan mendorong para investor untuk berinvestasi di dalam proyek tersebut.

“Selama kerja sama saling menguntungkan, Pemerintah Indonesia akan memberikan dukungan penuh dan menjamin kenyamanan investasi kepada pada investor,” tegasnya.

Hal senada juga disampaikan Airlangga, bahwa Kementerian Perindustrian telah memberikan rekomendasi dan dukungan terhadap pengembangan kawasan GIIPE.


Menurutnya, kawasan industri bisa menjadi ujung tombak untuk menarik investasi dan melihat perkembangan industri yang ekspansi di Indonesia.

“Maka, kami juga telah mengumpulkan perusahaan pengelola kawasan industri agar terus meningkatkan daya saing melalui pembangunan fasilitas dan infrastruktur yang mendukung bagi kebutuhan industri,” imbuhnya.

Sementara itu, Komisaris Best & Grow Investmen, Ishak Charlie memaparkan berbagai keunggulan berinvestasi di kawasan industri GIIPE yang berlokasi di Percut Sei Tuan, Medan, Sumatera Utara.

“Letaknya sangat strategis, 16 KM dari pusat Kota Medan, 3.5 KM dari Bandara Internasional Kuala Namu, 9.5 KM dari pelabuhan Belawan,” ujarnya.

Selanjutnya, GIIPE menempati lahan seluas 2.000 Ha dan masih akan melakukan ekspansi lahan seluas 1.000 Ha.

Project GIIPE terbagi dalam Power Plant seluas 200 Ha, Seaport seluas 200 Ha, Industrial Estate seluas 1.000 Ha, Residential seluas 200 Ha, Cruise Port, Golf & Palm Resot seluas 100 Ha, Central Business District seluas 300 Ha, dengan nilai total investasi USD 7.438.000.000.

GIIPE sebagai pusat pengembangan industri baru di Kota Medan akan mendorong aktivitas perekonomian di Sumatera Utara pada khususnya, dan di Indonesia pada umumnya.

Adanya pelabuhan laut dalam kawasan ini akan meminimalkan biaya logistik yang biasanya terjadi karena jauhnya akses kawasan industri dari pelabuhan.(*)

Sumber: http://www.antaranews.com

Komentar (1)

Beri Komentar
  • herlisa

    herlisa:

    22 Mei 2017, 19:19:05 WIB

    JANGAN LEWATKAN PROMO DAN BONUS LAIN NYA !!!
    Berbagai Hadiah Menunggu Anda Hanya Di Agen Terpercaya B-O-L-A-V-I-T-A
    Untuk keterangan lebih lanjut, segera hubungi kami di:
    BBM: BOLAVITA & D8C363CA (NEW)
    WHATSAPP : 081377055002

Beri Komentar




Security Number