Sintang

Banner
Banner

Prostitusi Online Anak, Cermin Buruknya Perlindungan Anak

Komentar (1)

15 Maret 2017, 21:03:42 WIB oleh Admin | dilihat: 55 kali

Print

JAKARTA, (Kalimantan-News) - Ketua Komisi VIII DPR Ali Taher mengatakan, kejahatan prostitusi anak dibawah umur sudah pada tingkat kejahatan luar biasa dan mengkhawatirkan. Prostitusi anak dibawah umur ini makin marak bahkan sudah menggunakan teknologi informasi facebook, tweeter, atau media social lainnya. Ini merupakan cermin buruknya perlindungan anak di tanah air.

“Luar biasa biadabnya, luar biasa jahatnya, luar biasa buruknya bagi perlindungan anak di tanah air kita ini. Kasihan saya begitu mendengar ini, tidak kuat lagi saya,” katanya kepada Perlementaria, sebelum mengikuti Rapat Paripurna DPR, Rabu (15/3/2017).

Menurut Ali Taher, hal ini disebabkan dampak negatif dari media sosial dan media telekomunikasi memang tidak bisa dihindarkan. Pasalnya regulasi kita belum mampu untuk menekan laju informasi yang sangat terbuka.

Masyarakat yang dinilai sangat permisif (longgar) soal etika, dan dengan persoalan-persoalan kriminalitas yang dianggap hal biasa, sehingga tingkat pengawasan menjadi lemah. Rumah tangga yang rapuh, kontrol sosial yang kurang mampu memberikan warna dalam kehidupan sosial, hingga masyarakat sekarang sangat individu, materialis, komersialisme, dan sekuler, menjadikan ada kegamangan sosial.

Sebagai Wakil Rakyat yang diamanatkan untuk melindungi segenap bangsa Indonesia, Politisi Partai Amanat Nasional ini mengutarakan perlunya memperkuat regulasi untuk menekan tingkat kejahatan terhadap anak.

“Saya kira regulasi harus diperketat, mempertajam, memperkuat dan regulasi agar mampu menahan laju tingkat kriminalitas terhadap kejahatan termasuk kejahatan kepada anak. Regulasi itu saya kira harus memberikan hukuman pidana yang lebih,” katanya.

Ali Taher mengungkapkan sudah ada Undang-Undang nomor 17 tahun 2016 tentang Perlindungan Anak. Itu saja kalau diterapkan sudah dapat menjawab keresahan terhadap kejahatan terhadap anak, namun itu semua tergantung pada posisi hakim atau penegak hukumnya.

“Dengan adanya Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2017 saja paling tidak bisa menjawab persoalan-persoalan kegamangan sosial tadi, misalnya ada hukuman mati, hukuman kebiri, hukuman maksimal, dan hukuman pengumuman identitas,” paparnya.

Di sisi lain, dia melihat meskipun regulasi undang-undang nomor 17 tahun 2016 yang merupakan suatu bagian dari Perpu Nomor 1 tahun 2016 ini sudah diundangkan, namun  peraturan pelaksananya masih lemah. " Kita masih menunggu Peraturan Pemerintah, ukuran teknisnya itu yang perlu segera," tukasnya.

“Yang masih lemah itu regulasi tingkat implementasi teknisnya. Ini yang perlu dilakukan oleh Kementerian terkait segera melakukan upaya-upaya supaya negara mengeluarkan peraturan pemerintah dan peraturan menteri serta teknisnya, supaya aparat hukum bisa mempunyai pegangan untuk bisa memberikan hukuman yang sangat maksimal kalau perlu hukuman mati bagi tingkat kejahatan yang sangat luar biasa ini,” tegasnya.

Menanggapi hal ini, Komisi yang membidangi Agama dan perlindungan anak, akan memanggil Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA), Kementerian Sosial, Kementerian Komunikasi dan Informatika, Kepolisian, dan Komnas Pelindungan Anak, guna meningkatkan perlindungan terhadap anak serta mencegah terjadi prostitusi on line anak dibawah umur.

“Komik VIII akan berkoordinasi dengan Kementerian PPPA Kementerian Sosial dan kepolisian supaya anak-anak korban kejahatan ada upaya rehabilitasi. Kemudian proteksinya perlindungan dan pengawasan terhadap anak perlu ditingkatkan," tambahnya.

Lebih lanjut, dijelaskannya bahwa kejahatan seksual anak dibawah umur ini seperti gunung es yang sudah lama terjadi. Untuk itu perlu dilakukan upaya-upaya menutup situs-situs porno, dan situs-situs lainnya yang diduga melibatkan para pihak dalam melakukan tindak kejahatan kriminal terhadap anak.

“Oleh karena itu menurut saya pemerintah dalam hal ini kepolisian maupun Kementerian Kominfo segera menutup situs-situs pornografi dan pornoaksi,” tegasnya. (as)

Sumber: http://www.dpr.go.id

Komentar (1)

Beri Komentar
  • IBU MAYA DI SEMARANG

    IBU MAYA DI SEMARANG:

    16 Maret 2017, 13:04:27 WIB


    Terimakasih Banyak Aki Pandawa Sudah membantu saya Mmberikan Angka 4D JP (5377) Pada Hari KAMIS Tgl 09.03.2017 Syukur Alhamdulillah Menang 50 Lembar Dapat 125 Juta. sekarang hutang saya lunasi. sayapun mempunyai usaha kecil2an. ini hanya kisah nyata hidup saya bagi teman Teman yang ingin Mengubah Nasib Seperti saya HUB. AKI PANDAWA (☎) 085298476843
    Sumpah demi Allah ini nyata, kami sekeluarga tak lupa mengucapkan puji syukur kepada ALLAH S,W,T dan terima kasih banyak kepada AKI PANDAWA Jika Anda Penuh Kepercayaan Dan Keyakinan Silahkan Anda Buktikan Sendiri Jika Anda Ingin Mengubah Nasib Wassalam..

Beri Komentar




Security Number